Share It
Berita Unik & Terkini

Munculnya Reruntuhan Kota Tua di Sungai Tigris Akibat Waduk Mengering
June 3, 2022

Munculnya Reruntuhan Kota Tua di Sungai Tigris Akibat Waduk Mengering

Sebuah tim arkeolog harus berjuang untuk menyelidiki sebuah kota berusia 3.400 tahun sebelum menghilang lagi setelah muncul dari dasar Sungai Tigris di Irak yang mengalami kekeringan. Reaksi cepat itu memungkinkan ahli menemukan lebih dari 100 tablet tanah liat kuno.

Satu peneliti melabeli penemuan itu dan fakta bahwa benda-benda tersebut mampu bertahan di bawah air begitu lama sebagai "keajaiban." Awal tahun ini, pemukiman purba itu muncul dari perairan waduk Mosul, yang terletak di Irak utara dan termasuk dalam Bendungan Mosul (dulu dikenal sebagai Bendungan Saddam).


Sumber foto: google.com

Penampakannya ke permukaan diyakini karena permukaan air turun akibat kekeringan ekstrem di negara itu. Kota itu, yang ditemukan oleh tim arkeolog Jerman dan Kurdi, berasal dari era Kekaisaran Mittani, di Zaman Perunggu, yang pernah terletak di Sungai Tigris, kata Universitas Freiburg dalam sebuah pernyataan yang dirilis Senin (30/5/2022) dilansir dari Newsweek.

Sungai Tigris dan Efrat membentuk wilayah di antaranya yang dikenal sebagai Mesopotamia, yang merupakan tempat peristiwa-peristiwa Alkitabiah. "Kota yang luas dengan istana dan beberapa bangunan besar bisa jadi merupakan Zakhiku kuno - diyakini sebagai pusat penting di Kekaisaran Mittani (1550-1350 SM)," tambah ahli dari Universitas Freiburg.

Lebih lanjut dijelaskan bahwa Irak adalah "salah satu negara di dunia yang paling terpengaruh oleh perubahan iklim". Kembalinya Dinasti Marcos di Filipina Sementara itu, “untuk mencegah tanaman mengering, sejumlah besar air telah diambil dari reservoir Mosul - penyimpanan air terpenting di Irak - sejak Desember."

Hal ini pada gilirannya menyebabkan tingkat air di reservoir turun dan menyingkap kota Zaman Perunggu yang telah tenggelam selama beberapa dekade. Kemudian menjadi kota bawah air, daerah kuno itu belum pernah diselidiki oleh ahli arkeologis sebelumnya. Dalam pernyataannya, ahli mengatakan bahwa kota kuno yang baru-baru ini terungkap terletak di situs arkeologi Kemune, di Wilayah Kurdistan Irak.

Itu pertama kali ditemukan pada 2013 ketika ketinggian air waduk juga turun saat itu. Namun kali ini, para arkeolog harus bertindak sangat cepat untuk menggali dan mendokumentasikan situs baru tersebut sebelum tenggelam lagi. Penggalian, yang dilakukan oleh arkeolog Kurdi Hasan Ahmed Qasim, ketua Organisasi Arkeologi Kurdistan, dan arkeolog Jerman Ivana Puljiz dari Universitas Freiburg, serta Peter Pfälzner dari Universitas Tübingen, berlangsung pada Januari dan Februari 2022 bekerja sama dengan Direktorat Purbakala dan Peninggalan Duhok.


Sumber foto: google.com

Tim ahli dengan tergesa-gesa dikumpulkan dalam hitungan hari, dan dana diperoleh dalam waktu singkat dari Fritz Thyssen Foundation melalui Universitas Freiburg. "Tim arkeologi Jerman-Kurdi berada di bawah tekanan waktu yang sangat besar karena tidak jelas kapan air di reservoir akan naik lagi," kata pihak Universitas.

Para peneliti berhasil memetakan kota dan istana, yang sebagian telah didokumentasikan pada 2018. Beberapa bangunan besar lainnya ditemukan, termasuk benteng besar dengan dinding dan menara. Para arkeolog juga menemukan gedung penyimpanan bertingkat dan kompleks industri. Universitas mengatakan: "Kompleks perkotaan yang luas berasal dari zaman Kekaisaran Mittani (sekitar 1550-1350 SM), yang menguasai sebagian besar Mesopotamia utara dan Suriah."

"Bangunan yang besar sangat penting karena sejumlah besar barang pasti telah disimpan di dalamnya, mungkin dibawa dari seluruh wilayah," ujar Puljiz. Qasim berkata: "Hasil penggalian menunjukkan bahwa situs itu adalah pusat penting di Kekaisaran Mittani."

Terangkat ke Permukaan Para peneliti terkejut dengan betapa terawatnya dinding, yang kadang-kadang mencapai ketinggian beberapa meter, meskipun terbuat dari batu bata lumpur yang dikeringkan di bawah air selama lebih dari 40 tahun. "Pelestarian yang baik ini disebabkan oleh fakta bahwa kota itu hancur dalam gempa bumi sekitar 1350 SM, di mana bagian atas tembok yang runtuh mengubur bangunan," tulis ahli.

Para peneliti juga menemukan sejumlah artefak, termasuk lebih dari 100 tablet berhuruf paku yang berasal dari periode Asyur Tengah, tak lama setelah gempa bumi melanda kota itu. Para peneliti berharap penemuan ini akan membantu menghasilkan informasi tentang nasib kota dan awal kebangkitan Asyur di daerah tersebut.

Menurut Pfalzner, "Ini hampir merupakan keajaiban bahwa tablet runcing yang terbuat dari tanah liat yang tidak dibakar bertahan selama beberapa dekade di bawah air." Para peneliti menutupi bangunan yang mereka gali dengan lembaran plastik dan kerikil yang rapat untuk menghindari kerusakan saat air naik lagi. Universitas mengatakan bahwa situs itu sekarang sekali lagi benar-benar tenggelam.